Saling Mencintai Kerana Allah

Saling Mencintai Kerana Allah
Dubai 2015

عَنْ أَبِي مُسْلِمٍ الْخَوْلَانِيِّ قَالَ دَخَلْتُ مَسْجِدَ حِمْصَ فَإِذَا فِيهِ نَحْوٌ مِنْ ثَلَاثِينَ كَهْلًا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا فِيهِمْ شَابٌّ أَكْحَلُ الْعَيْنَيْنِ بَرَّاقُ الثَّنَايَا سَاكِتٌ فَإِذَا امْتَرَى الْقَوْمُ فِي شَيْءٍ أَقْبَلُوا عَلَيْهِ فَسَأَلُوهُ فَقُلْتُ لِجَلِيسٍ لِي مَنْ هَذَا قَالَ هَذَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ فَوَقَعَ لَهُ فِي نَفْسِي حُبٌّ فَكُنْتُ مَعَهُمْ حَتَّى تَفَرَّقُوا ثُمَّ هَجَّرْتُ إِلَى الْمَسْجِدِ فَإِذَا مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ قَائِمٌ يُصَلِّي إِلَى سَارِيَةٍ فَسَكَتَ لَا يُكَلِّمُنِي فَصَلَّيْتُ ثُمَّ جَلَسْتُ فَاحْتَبَيْتُ بِرِدَاءٍ لِي ثُمَّ جَلَسَ فَسَكَتَ لَا يُكَلِّمُنِي وَسَكَتُّ لَا أُكَلِّمُهُ ثُمَّ قُلْتُ وَاللَّهِ إِنِّي لَأُحِبُّكَ قَالَ فِيمَ تُحِبُّنِي قَالَ قُلْتُ فِي اللَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى فَأَخَذَ بِحُبْوَتِي فَجَرَّنِي إِلَيْهِ هُنَيَّةً ثُمَّ قَالَ أَبْشِرْ إِنْ كُنْتَ صَادِقًا سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْمُتَحَابُّونَ فِي جَلَالِي لَهُمْ مَنَابِرُ مِنْ نُورٍ يَغْبِطُهُمْ النَّبِيُّونَ وَالشُّهَدَاءُ قَالَ فَخَرَجْتُ فَلَقِيتُ عُبَادَةَ بْنَ الصَّامِتِ فَقُلْتُ يَا أَبَا الْوَلِيدِ لَا أُحَدِّثُكَ بِمَا حَدَّثَنِي مُعَاذُ بْنُ جَبَلٍ فِي الْمُتَحَابِّينَ قَالَ فَأَنَا أُحَدِّثُكَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَرْفَعُهُ إِلَى الرَّبِّ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ حَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَحَابِّينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَزَاوِرِينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَبَاذِلِينَ فِيَّ وَحَقَّتْ مَحَبَّتِي لِلْمُتَوَاصِلِينَ فِيَّ
.
.

Dari Abu Muslim Al Khoulani berkata; Saya memasuki masjid Damaskus, Syam, disana ada sekitar tiga puluh sahabat Nabi SAW yang sudah tua dan diantara mereka ada seorang pemuda yang sangat putih giginya, ia diam.
.
Bila mereka berbeza pendapat tentang sesuatu, mereka menyandarkannya pada pemuda itu dan meminta pendapatnya.
.
Saya bertanya siapa pemuda itu, lalu ada yang menjawab;
Dia adalah Muaz bin Jabal. Hatiku berkata aku mencintainya, saya bersama mereka hingga mereka bersurai kemudian saya pergi ke masjid ternyata disana ada Muaz bin Jabal yang tengah solat menghadap tiang masjid.
.
Ia solat dan tidak berbicara denganku. Saya solat kemudian duduk memeluk lutut seraya menutupi dengan gamisku. Ia duduk dan tidak berbicara denganku aku pun diam dan tidak berbicara dengannya.
.
Setelah itu aku berkata; 'Demi Allah, aku mencintaimu.'
.
Ia bertanya; 'Kerana apa?
.
Saya berkata; kerana Allah.
.
Kemudian ia menarik kepalaku dan menarikku mendekatinya dan berkata; ❝Bergembiralah bila kau memang benar, kerana aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda;
.
❝Orang-orang yang saling menyintai kerana keagunganKu akan mendapatkan mimbar-mimbar dari cahaya yang membuat iri para nabi dan syuhada`.❞
.
Kemudian saya keluar dan menemui Ubadah bin Shomit lalu saya berkata; Hai Abu Al Walid! Aku tidak akan menceritakan hadis yang disampaikan Muaz bin Jabal kepadaku tentang orang-orang yang saling mencintai.
.
Berkata Ubadah; Aku akan bercerita kepadamu dari Nabi SAW dari Rabb Azza Wa Jalla,
.
Ia berfirman; ❝Wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling berkunjung kerana Aku, wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling berkorban kerana Aku dan wajiblah cintaKu untuk orang-orang yang saling bersillaturrahim kerana Aku.❞
.
(HR Ahmad No: 21066) Status: Isnad Tsiqah
.
Pengajaran:
1.  Apabila kita mencintai sahabat kita kerana Allah, lafazkan ucapan: Demi Allah, aku mencintaimu.
2.  Orang yang saling menyintai kerana Allah akan memperolehi mimbar-mimbar dari cahaya yang menjadikan para nabi dan syuhada mencemburi.
3.  Allah mencintai orang yang:
a.  Saling mencintai sahabatnya kerana Allah
b.  Saling menziarahi sahabatnya kerana Allah
c.  Saling berkorban kerana Allah
d.  Saling bersilaturahim kerana Allah.
➳Marilah bersifat RAHMAH dengan saling mencintai sahabat kita kerana Iman dan Islamnya.

Comments

Popular posts from this blog

KURIKULUM STANDARD PRASEKOLAH KEBANGSAAN

Ayuh mari kita kenali kanak-kanak Autisme

Mendidik anak-anak dari perspektif Islam.